Hukrim  

Satreskrim Polres Demak Ungkap Penipuan Proyek Fiktif

Kasat Reskrim Polres Demak AKP Agil Widiyas Sampurna saat pimpin konferensi pers di Polres Demak.

Demak – Polres Demak menangkap tersangka kasus penipuan dengan modus proyek fiktif. Total kerugian korban, yang merupakan seorang pengusaha mencapai Rp 377 juta.

Kasat Reskrim Polres Demak, AKP Agil Widiyas Sampurna, saat konferensi pers mengatakan, penahanan ini berdasarkan laporan SR, korban yang merasa ditipu uangnya.

“Pelaku RM yang mempunyai ide penipuan untuk proyek fiktif sudah kami lakukan penahanan berdasarkan laporan dari korban SR ke Polres Demak pada tanggal 2 Februari 2022,” kata Kasat, Senin (7/2/22).

Baca Juga :  Kurir Sekaligus Penjual Sabu Tertangkap di Dalam Lapas

Agil menyampaikan, penipuan itu dilakukan tersangka sejak Mei 2021. Tersangka menawari korban untuk berinvestasi di proyek pengadaan lampu penerangan sepanjang Jalan Raya Demak – Kudus yang ternyata fiktif.

“Korban tergiur karena pelaku menjanjikan keuntungan sebesar 30% dari uang yang dikeluarkan dan keuntungan akan di bagi dua. Pelaku juga berjanji akan mengembalikan uang korban jika proyek tidak berjalan,” jelasnya.

Baca Juga :  Razia Malam, Satpol PP Kota Semarang Jaring 12 PSK

Diketahui awalnya, korban di minta menyerahkan uang sebesar Rp.10 juta kepada pelaku dengan alasan untuk operasional proyek.

Setelah itu korban menyerahkan uang Rp. 150 juta untuk operasional sosialisasi proyek, namun setelah di cek korban tidak ada proyek yang di maksud di wilayah Demak.

“Setelah korban curiga, kemudian pelaku berdalih bahwa uang di gunakan untuk proyek di wilayah Subang, Jawa Barat, sehingga korban kembali percaya dan mengirim sejumlah uang sebanyak 17 kali transfer ke rekening pelaku dengan total Rp. 377 juta,” ungkapnya.

Baca Juga :  Bayar Matrial Bangunan Pakai Cek Kosong, Developer Dibui

Pelaku juga diketahui menggunakan hasil uang penipuan untuk keperluan pribadi. Tersangka dijerat dengan pasal penipuan dan atau penggelapan.

“Atas tindakannya, tersangka di kenakan Pasal 378 KUHP dan atau 372 KUHP tindak penipuan dan atau penggelapan dengan ancaman pidana 4 tahun penjara,” pungkas Agil. (had)